Get me outta here!

Jumat, 16 November 2018

Rekomendasi Dokter Kandungan di Bandung Menurut Pengalaman Pribadi

Assalamua’laikum…..

Halo Calon Ibu, pernah ragu ga sih cekricek ke dokter kandungan atau sekedar ke bidan? Kepikiran berapa biayanya, nanti dokternya cowo apa cewe ya? Ramah ga ya? ITU SIH SAYA BANGET! WKWKKW

Saya sempet melanglang buana (apose) memeriksakan ada apa dengan diri saya setelah telat haid dan bla bla blab la (gak jelas ni gw). Ok, fokus…. Serius…..

Check up awal pertama saya setelah tau haid dan positif hamil pada tahun lalu, periksain diri ke bidan deket2 tokonya suami (di jalan purwakarta sesudah griya itu depannya ada gapura nah ada plangnya, lupa nih bubidnya siapa T,T), gatau kenapa jd kesana kayaknya krna ga ada waktu jadi kesana aja deh sekalian pulang kerja (sok sibuk), dan bu bidan yang adalah seniornya paling seniornya bidan kali ya terlihat dari terpampangnyatahnya deretan piagam penghargaan di dinding ruang tamunya, so pasti udah agak berumur gitu, jalannya juga agak susah dan pake tongkat.

Dan saking udah berumurnya jadi gampang lupa gitu, kalian yang udah baca post sebelumnya tentang Syira pasti faham, *nginget2 tingkah beliau sambil ngukuk-ngukuk ngetiknya XD . Oke saya “pundung” gamau ke bubid itu lagi dlu cek disana keluar uang kurleb 40rb (periksa dan dikasih vitamin), beralih lah saya ke Klinik Al-islam yang di cicadas (awi ligar) sesuai rekomen temen sepergosyipan wkkwkwwk dia rutin periksa disana bahkan sampai melahirkanpun disana. Tapi nasib mungkin tidak berjodoh di klinik itu, dua kali kesana suka ga pas, dokternya udah pulang terus, giliran dapet jadwal eh dokternya pulang lebih awal,

Muter akal yang paling deket dari cicadas kayanya langsung ke pahlawan aja, ke klinik Utama Kartini, kakak ipar saya, waktu hamil anak pertamanya diperiksain kesana, dokternya cewe, dan konon enakeun (lagi –lagi lupa namanya T.T). Tapi pas kesana dokter yang dimaksud sedang cuti hamil dan melahirkan, yang otomatis akan lama lagi, akhirnya ke dokter yang cowo, lumayan umurnya sekitaran 50 lebih kayaknya udah pro juga, tapi pas di usg dokter bilang wah ada kista lagi nih (deg, disitu mikir kista setau saya itu penyakit yang berbahaya kan ya?) dan janin belum keliatan baru ada kantongnya aja, dan cerita ada flek waktu pipis, trus beliau bilang nanti kita observasi lagi ya seminggu lagi suruh datang lagi, trus saya bilang “kista itu gimana”, dia cuma bilang “masih kecil sih belum bisa diangkat, kita lihat nanti tumbuh janin atau engga”, suami nanya lagi “ bisa dikasih penguat kan ya dok?” eh pak dok ini bilang “kalo janinnya ga ada ya percuma dikasih penguat juga pak, ini saya kasih vitamin aja” disitu saya ga nanya-nanya lagi dan bilang dalem hati “INI DOKTER KOK JULIT BANGET YAH… (JULIT = JUJUR SAKIT)” ngomongnnya emang jujur tapi sakit gitu T.T sakit yang ga berdarah (apaan sih) wkwkwk.. yasudah aku skip mau seminggu lagi mau dua minggu lagi, mau kapan-kapan BODO AMAT! Ga akan lagi kesana hahahahah. Harga konsul dokternya sih standar lah menurut ku karena emang para dokter menempuh pendidikan ga murah kan ya :”) tapi memang vitaminnya mahal dan kata kakak iparku emang vitaminnya juga bagus, kurleb aku ngeluarin uang (suami sih yang bayar wkwkwk) 250 rb (uang pendaftaran, buku ibu hamil, konsul dokter, usg 2D (dicetak juga) sama vitaminnya)

Oke vitamin yang dikasih dokter itu udah habis, dan akhirnya gerak langkah kaki ini berlabuh ke RS Hermina di arcamanik, cek ricek dan tanya-tanya resepsionis nemulah jadwal dokter yang cewe, namanya Dr. Ira masuk ruangan beliau kesan pertama duh udah ibu-ibu tapi cantikkk banget, ngomongnya beneran kaya ibu ke anak banget, udah ngadu tentang segala macem dibilanginnya dengan santai, “dok kemaren saya ngeflek” dokternya jawab “ tapi sekarang udah engga kan? Kalo engga gpp kok asal jangan berkegiatan yang berat-berat aja ya banyak istirahat” “dok kemaren di usg pertama kali ada kista” “ini saya cek ga ada kok kistanya, gpp itu mah bawaan hamil emang ada produksi hormon yang meningkat tapi sekarang udah ga ada” Fiuh…akhirnya menemukan dokter yang cocok disini, dan tiap hari minggu lagi jadwalnya horehhh. Harga konsul dokternya agak lebih mahal dari dokter di Klinik Utama Kartini, nah vitaminnya juga ternyata ada satu item yang sama banget kaya yang dikasih di klinik kartini tapi di RS Hermina ini lebih murah (duh apa ya namanya, pas hamil hafal banget, sekarang lupa T,T) tapi krena dikasihnya untuk satu bulan jadi berasa mahal aku dikasih 3 jenis vitamin, penguat janin, untuk penmabah darah, sama untuk otak bayi, kurleb harga check up disana 350rb- 500rb (Konsul dokter, usg 2D (dicetak), vitamin (vitaminnya boleh dibeli setengahnya aja di apotek hermina). Saya juga sempet cek lab (darah) disana harganya 850rb (tahun 2017).

Akhirnya setiap bulan cek ricek di RS Hermina Arcamanik bersama dr. Ira, sempet satu waktu beliau cuti lama dan kalo nunggu bulan depan lagi kayaknya kelamaan ga nengok si bayi, akhirnya nanya-nanya ke temen Spog sekitar daerah rumah dimana dan dikasih informasi ke Dr. Martin di Al-Fatih masih di daerah Arcamanik sebelum deket pertigaan Parakan Saat, yang datang buanyak banget makanya pendaftaran bisa by phone dari jam 12 siang, sudah dapat nomor antrian kesanalah saya dan suami, Dr. Martin masih muda, Koko – koko gitu, bukan oppa –oppa yah, anak K-pop pasti bisa bedain mana Koko – Koko, Oppa – Oppa, Phi (Thailand) hahaha walau dimata non K-poper semua terlihat sama (Lah kok malah ngomongin yang lain)

Ok ke Dr. Martin lagi, pembawaannya tenang, ga pelit komunikasi, kita ditanyain terus, dan yang terpenting empatinya tinggi banget (waktu curhat Syira meninggal kerasa banget empatinya). Ini rekomendasi juga nih tapi jadwalnya ga bisa weekend dan prakteknya dari jam 5 sore sampai selesai, nilai plusnya disini mursidah banget alias murah di banding di Klinik Utama Kartini sama RS Hermina, dan bisa usg 4D juga oh disini, tapi kalo posisi bayinya pas yah, kalo muka bayinya udah tengkurep atau gamau ngeliatin dprininnya tetep yang 3G, karna doket Martin ga akan nunggu2 sampe muka bayinya nengok heheh secara paiennya banyak kan. Harga check up kurleb 120rb (konsul dokter,usg 3D (Dicetakin) sama vitamin)

Bulan depannya balik lagi ke Hermina, dan Dr, Ira ini kaya maen petak umpet ama saya L kata resepsionisnya waktu kemaren (hari sabtu) masuk tapi sekarang (minggu) cuti lagi gatau masuk laginya kapan , lah aku piye??? Akhirnya kepalang udah disana gpp deh ganti dokter yang ada, kita ke Dr. Yudo, sempet khawatir takut kaya dokter yang di Utama Kartini, tapi pas ketemu Weiss dokternya masih muda banget, komunikasti banget-banget deh kayaknya kita seumuran jadi berasa asyik aja gitu ngobrolnya (hahha sotau). Tapi emang bener asyik banget 2 kali periksa disana jadi sama Dr. Yudo karna Dr. Ira susah banget nyamain jadwal, dan Dokter yang optimis saya bisa ngelahirin normal walau berat bayinya lebih dari 3 kg ya dr. Yudo ini, kalo dokter sebelumnya hanya menyarankan jangan terlalu banyak ngemil jajanan, ngemil buah aja, biar ga lebih dari 3 kg, karna tiap rutin di cek k dr. Ira memang berat bayinya naik cepet. Harga doket Yudo itu lebih murah dibanding Dr, Ira dilihat dari pengalamannya sebagai dokter kali yah cmiiw kalo harga usg dan vitamin yah udah standarnya hermina, yang bedanya Cuma harga konsul dokternya ajasih.

Dari beberapa tenaga ahli seputar kehamilan diatas tau donk mana mana saja rekomendasi saya?hihi mungkin dikalian ada yang cocok atau bahkan sebaliknya, ini murni pengalaman saya aja ya….

For Your Information :

Klinik Al- Islam
Alamat : Jl. Awi Bitung No.29-31, Cicadas, Cibeunying Kidul, Kota Bandung, Jawa Barat 40121
Telp       : (022) 7208284

Klinik Utama Kartini
Alamat : Jl. Pahlawan No.48, Neglasari, Cibeunying Kaler, Kota Bandung, Jawa Barat 40124
Telp       : (022) 7200715

RS Hermina Arcamanik
Alamat : Jl. A.H. Nasution No.50, Antapani Wetan, Antapani, Kota Bandung, Jawa Barat 40294
Telp       : (022) 87242525

Klinik Alfaiha
Alamat      : Arcamanik, Jl. Griya Hamdan Asri No.3, Cisaranten Endah, Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat 40291

Telp       : (022) 7218680

Minggu, 30 September 2018

For Your Information

1.       Yakinlah semua adalah ketetapan Alloh SWT.yang terbaik, jangan menyalahkan siapa-siapa, jangan berburuk sangka pada Alloh SWT, dan jangan sekali-kali menyalahkan diri sendiri, kadang saya juga heran kenapa anak saya bisa sakit, saya rutin memeriksakan kehamilan ke RS Hermina Bandung dokternya cocok, abik, ramah dan enakeun hehehe kondisinya baik, tetangga kami yang (maaf) jorok, botol asinya hanya dicuci seadanya, anaknya tidak pernah sakit, kalo kata pak Een, ibarat lagi nyabutin rumput kalo anaknya nangis minta asi, kadang ada yang ga cuci tangan dulu, tapi anaknya sehat-sehat aja.

2.  Semua cobaan akan mengantarkan kita menjadi pribadi yang lebih baik, rugi kalau kita tidak meningkatkan keimanan, apalah arti tangisan saya selama menemani si Bayi kalau iman saya tidak bertambah. Jangan merasa cobaan kita paling berat, lihatlah sekeliling banyak orang yang cobaannya lebih dan lebih susah dari kita. Cobaa google tentang perjuangan adamfabumi dan si cantik aurora

3. Jangan merasa orang lain harus tahu tentang kesedihan kita, dan mengumbarnya kemana-mana, itu akan membuat kita tersiksa, dan jangan berprasngka buruk kaya “loh kok dy ga ada empatinya ya, kok dia cuek aja pas saya kaya gini?” sempet saya berfikiran seperti itu, tapi buat apa kita minta dikasihani? Bukankah cobaan itu menguatkan? Saya yang sedang bernegosiasi pahala dengan Tuhan.

4. Jangan terlampau panik jika anak kita sakit, coba cari referensi yang baik, tidak ada salahnya membawa anak kita pada pengobatan yang terbaik walaupun dirasa tidak parah

5. Saking saya parnonya terhadap RSUD Ciamis dikala saya terserang virus Suudzon, saya sempat goggling dr Nesya (maaf ya dok), dr anak kedua yang menangani bayi kami, ternyata beliau S1 Umum, dan S2 baru spesialis anak, bukan meremehkan kemampuan dokter, tapi mengingat tidak ada dokter anak lain selain beliau saya merasa tidak punya referensi lain. Dan ternyata dr anak yang pertama yaitu dr Ati, sedang menjalani pengobatan diluar negeri karena kanker CMIIW (dapat info dari temen kakak ipar yang perawat di tasik) tapi dokter nesya ini cukup sigap ketika di NICU jika anak saya kenapa2 selama beliau masih bisa datang ke RS, malam-malampun dia akan datang

6. Untuk para perawat maupun semua tenaga medis, walaupun pasien RSUD Ciamis yang rata-rata (maaf) menengah kebawah, berikanlah pelayanan dan ketenangan yang terbaik, berikan info yang lengkap, itu berguna sekali untuk kami, terutama saya, jangan adalagi keluhan kel. pasien yang mengatakan perawat A baik perawat B judes, kami tahu anda semua lelah, tapi bukankah kalau LILLAH tidak akan pernah ada LELAH? Saya tahu tidak semua perawat atau dokter berkarakter yang tidak menyenangkan, terimakasih kepada Bu linda di peritologi dan bu linda di ruang NICU yang udah baik nganter2 suami urusin BPJS (namanya sama, cantik dan baiknya juga sama, hehe)

7. Untuk melepas penat, saya iseng jalan-jalan sama suami ke pasar, dan memang bukan jam besuk, aturannya boleh masuk apabila memiliki kartu pengunjung (satu ktp untuk satu kartu) atau nanti menunggu jam besuk (sekitar 4 jam lagi), saat itu saya tidak diperbolehkan masuk, karena suami yang mengalungkan kartu itu (seperti id card) sudah dijelaskan bahwa saya ibu bayi, tetap saja hanya satu orang yang boleh masuk, suami saya memberikan kartu itu kepada saya, tapi saya tidak mau kalu harus menunggu sendiri, saya kesal berbalik badan sambil ngomel “yaudah, gak apa-apa ya anak saya kelaparan diatas!!!” kalo inget itu saya malu sendiri anak saya emang mau makan apa?makan nasi? hehehe, tapi ya namanya juga kesal. Tapi akhirnya ketemu perawat baik, yang kebetulan mengenali suami saya dan memberitahu “jalan rahasia” untuk masuk heheh

8. Setelah saya memutuskan masuk kerja kembali, sebelumnya saya check up ke dokter obgyn, dokter klinik Al-Faiha, dokternya muda, baik banget, empatinya tinggi pas saya ceritakan pengalaman saya, dan sempet komplain kenapa dikasih susu formula

9. Saat hamil saya sering mengajarkan anak saya dzikir pagi sore, dan sebelum tidur mendengarkan lantunan juz amma dari Mauhammad Al-Ausy, imam besar di masjid nabawi, sambil mengusap, setelah shlat wajib saya sering berbicara pada anak saya “de, maintain sama Alloh ya biar papa punya rumah, mama gamau ade tidurnya sempit-sempitan (kami ngontrak, dengan 2 ruangan, ada dapur dan kamar mandi, dan sampai saat ini masih ngontrak) saya tahu betapa solehahnya anak kami, mungkin saja dia beneran minta ke Alloh untuk dibuatkan rumah, tapi bukan rumah biasa, bukan rumah yang seberapa megahnyapun tidak aka nada apa-apanya jika dibangun di dunia. Saya menemukan hadist sbg berikut :

Dalam hadis dari Abu Musa al-Asyari, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

Apabila anak seorang hamba meninggal dunia, maka Allah bertanya kepada malaikat, Apakah kalian mencabut nyawa anak hamba-Ku? Mereka menjawab, Ya. Allah bertanya lagi, Apakah kalian mencabut nyawa buah hatinya? Mereka menjawab, Ya. Allah bertanya lagi, Apa yang diucapkan hamba-Ku? Malaikat menjawab, Dia memuji-Mu dan mengucapkan inna lillahi wa inna ilaihi raajiun. Kemudian Allah berfirman, Bangunkan untuk hamba-Ku satu rumah di surga. Beri nama rumah itu dengan Baitul Hamdi (rumah pujian). (HR. Tirmidzi 1037, Ibu Hibban 2948 dihasankan al-Albani)
Masyaalloh, semoga kelak mama papa dan semua keluarga dede bisa menempati rumah yang sudah ade Syira siapkan untuk kami ya de.. dari sana saya tahu bahwa nabi Muhammad SAW.juga pernah berduka ditinggal anak dan cucunya, seorang Nabi saja yang udah soleh, yang ga perlu minta juga Alloh SWT bakal ngabulin, harus menerima cobaan ditinggal anak, sementara saya, soleh juga engga tapi Alloh SWT mau memebenahi kami, Alloh SWT sayang pada kami, dia ingin menguji kesabaran kami, agar lebih taat, lebih beriman, lebih saling menyayangi. Alhamdulillah banyak hikmah yang diambil dari semua yang telah saya lalui,

10.   Untuk para orangtua diluar sana, untuk para ibu, calon ibu,apalagi yang sedang menghadapi cobaan tentang anak, anak adalah titipan, kalo dititipi harus dijaga dengan baik, kalo mau diambil sama yang punya, kita ga berhak menolak kan? Semangat ya buibu dan pakbapak!!!! Heheh Bagaimana dengan yang belum dikaruniai anak? Bersabarlah dalam ketaatan, coba baca lagi kisah nabi Jakaria. Kalo sampai meninggal tidak dikaruniai anak bagaimana? Bukankah mudah bagi Alloh SWT. Semua perempuan bisa jadi ibu, kalau tidak di dunia, Alloh SWT.siapkan di surga

11.   Saya pernah mendengar ceramah ust.Basalamah, tidak perlulah kita mengumbar foto anak di social media, khawatir timbul penyakit ‘ain (hati) ini seperti cambuk buat saya, saya pernah memajang foto anak saya termasuk suami saya juga, padahal saya tidak bermaksud apa-apa,, astaghfirullah.. memang Alloh SWT.maha baik, menegur dengan caraNya yang tak terduga

12.   Kini, kami tidak melulu harus sedih, kita bahagia, harus bahagia agar Syra di Surga melihat kami mendapat adik untuk Syra, Xoxo

13.   Untuk yang mau tau referensi dokter kandungan versi saya, kapan-kapan dibahas di tulisan selanjutnya ya.. (saya sempet gonta ganti dokter obgyn saat hamil)


Ambil yang baik, hempas yang buruk ya dear pembaca…hehe

Selasa, 11 September 2018

Selesai

Lanjutan....

Siang harinya suami saya dipanggil perawat untuk meminta darah ke PMI anak kami akan di transfusi. Ini adalah transfusi yang ke 4, saya ikut dengan suami ke pmi tapi stock di pmi hanya tersisa satu labu dan itu bukan darah baru, tapi udah beberapa hari, maka kami disarankan mencari pendonor saja.

Saya kembali lagi dengan suami ke RSUD, dan menceritakan bahwa stock di pmi tidak ada dengan harapan perawat mau membantu kami (barangkali dalam satu rumah sakit ada perawat yang bergolongan darah AB), jujur di RSUD kami tidak kenal siapa-siapa, jauh dari rumah orang tua, jauh dari saudara, anak kami bergolongan darah AB, saya A dan suami saya bergolongan darah B.

Tapi ternyata perawat tidak bereaksi apa-apa, sementara kami khawatir kalau anak kami butuh transfusi segera. Kami hanya duduk dipojokan (untung ga sambil garuk-garuk tembok lol). Tanya sana sini, tidak membuahkan hasil, kami terkulai lesu di pojokan pun, perawat seolah tak hiraukan. 

Tak lama adik saya memberi tahu bahwa teman sekolahnya bergolongan darah AB dan bersedia menjadi pendonor, sayapun meminta bantuan temen sekolah saya yang lain yang kebetulan sedang ada di Bandung sehingga hanya bisa menshare di grup alumni sekolah, termasuk saya juga menshare di instagram ciamis.info dan responnya baik

Singkat cerita saya ketemuan dengan teman adik saya, yang ternyata teman smp saya juga heheh saya hamper tidak mengenali karena badannya jadi kurus, dan benar saja berat badannya kurang dari 45 kg dan tidak memenuhi syarat sebagai pendonor. Tapi saya berterimakasih sekali kepada Betty yang udah jauh-jauh mau donor buat anak saya.

Ajaibnya, petugas PMI yang lain menginfokan bahwa darah golongan AB baru saja masuk, sehingga darah segar bisa diberikan, Alhamdulillah…

Tak lama, banyak yang menelpon saya, dari mulai Mbak Hilda yang dapet info dari ig @ciamis.info dan teman teman alumni SMA 1 ciamis dan kakak kelas saya sewaktu SMA jazakillah.. masih banyak orang baik yang tak pernah terpikirkan minta bantuan mereka, justru yang saya harapkan bisa dimintain tolong malah mengecewakan, disitulah saya merasa bahwa Alloh SWT benar-benar tahu apa yang ada dalam hati masing-masing makhluk yang sebenar-benarnya, terimakasih kepada Priyanka, Hera dan Iyus yang sudah bantu share.

Walau saya sudah mendapatkan darah AB, tetap kontaknya saya simpan barangkali nanti membutuhkan darah AB. Ternyata setelah mendapatkan darah tsb, darahnya disimpan dahulu karena anak saya tiba-tiba panasnya naik. Lebih tegang lagi ketika perawat memanggil dan menjelaskan bahwa anak saya akan d usg karena perutnya buncit, khawatir ada kelainan.

Saya menampik apabila ada kelainan, karena dari awal semua kondisi bayi berjalan normal, benar saja, hasil usg menyatakan bahwa tidak ada kelainan. Hanya saja bakteri sudah menyebar kemana-mana sehingga merusak hati dan ginjalnya. Remuk hati saya, saya pandangi wajah bayi mungil kami (engga mungil juga sih, stelah di NICU berat badan kembali normal, hanya saja kadang bengkak karena cairan infus, diantara pasien premature yang lain anak kami adalah yang terbahenol kalo kata Pak Een, pasien sebelah kami, kulitnya yang putih dan paha yang gempal sering jadi bahan kagumannya), saya katakan “selamat sebulan anak mama”tepat tanggal 28 mei, saya bacakan doa – doa, saya ceritakan kisah-kisah nabi-nabi saat anak-anak.

Saat nangis, anak saya tidak terdengar suara, saya sempat nangis-nangis dibuatnya, itu karena alat yang masuk lewat mulutnya, sehingga suaranya terganggu, saya elus-elus tangan, pipi dan rambutnya, rambutnya yang setengah botak, dicukur hanya untuk keperluan masuk selang infus saja, karena di tangan dan kaki sudah habis bekas infusan, maka tak jarang anak kami di infus lewat kepala, saya pernah meminta kepada perawat agar dicukur habis saja sekalian, karena anak kami rambutnya lebat dan hitam ga bagus saja terlihatnya jika di cukur-cukur sedikit-sedikit seperti pitak, tapi jawabannya hanya iya-iya saja sampai anak kami meninggal pun Alhamdulillah yah... rambutnya tetap saja begitu, botak sebagian.

Hari itu tanggal 30 mei, anak kami sudah dalam kondisi parah, hanya terbaring lemah, saya memegangi tangannya, saya usap-usap kepalanya, seraya berkata :

“de, mama sama papa udah iklhas de, mama janji ga akan nangis kalo ade diminta temenin Alloh, nanti kita kan ketemu lagi ya de, doain mama papa nanti bisa bareng di surge sama ade”

Saya dan suami saling berpegangan tangan, memegang tangan anak kami, kami membisikan kata-kata pasrah kami yang sebelumnya bilang kalau ade harus kuat, mama gamau kehilangan ade, sekarang berubah menjadi kata-kata perpisahan, walau ada sedikit rasa tidak ikhlas namu saya harus merelakan anak kami jika sewaktu-waktu dipanggil Alloh SWT.karena melihatnya makin menderita saya tidak tega, semua bukan salah siapa-siapa, semua adalah kehendak Yang Kuasa. Saya hanya bisa berdoa pada Alloh SWT agar kelak harus dipetemukan kembali dan berkumpul bersama-sama di surga.

Saat itu adalah saat saya merasa kuat, taka da lagi menangis meronta seperti sebelumnya padahal saat itu anak saya sedang dalam keadaan menggeliat-geliat sakaratul maut, saya hanya tidak mau terlihat terpuruk di depan mama saya dan saudara-saudara saya, karena jika begitu, mereka pasti akan teramat sedih. Saya berusaha tegar, saya yakin anak kami yang tak berdosa akan bermain di taman surga. Saatnya saya membahagiakan mereka yang masih ada, orangtua dan saudara saya, suami dan juga saya yang harus lebih bekerja keras agar masuk surga, bukankah kita-kita ini yang masih hidup belum tentu masuk surga? Itulah yang ada dalam benak saya,

Sayapun sempat bilang kepada mama dan kakak ipar saya, jika ade Syira sudah tidak memungkinkan untuk sembuh, saya minta semua ikhlas, saya sendiri akan berusaha.

Doa saya, jika anak kami meninggal minta di ambil ketika malam hari, dalam suasana syahdu, ketika pasien dan penunggu pasien lain tertidur, dan ya, tepat pukul 10.30 dokter jaga memanggil kami, di monitor denyut nadi anak kami sudah tidak terdeteksi, namun akan dicoba diusahakan dipompa tapi dokter tidak menjamin akan baik kembali, saya dan suami hanya bersikap tenang, menjawab semua perkataan dokter dan berterimakasih, mungkin dokter jaga saat itu kaget juga melihat ketenangan kami, sementara dia menyampaikan informasi dengan terbata-bata terlihat gugup.
Saya membangunkan pelan mama saya yang tertidur

“ma, coba hubungi bapak ma, suruh kesini”

mama saya terbangun dan tertunduk lemas,”si dede kenapa?”

“lagi di cek dokter ma, mama panggil dulu aja bapak suruh cepet-cepet kesini”

Mama pun menelpon bapak saya

Panggilan kedua terdengar, dari yang sebelumnya perawat memanggil dengan menghampiri tempat kami tidur, panggilan kedua ini seraya berteriak, sontak penunggu pasien lain terbangun.
Kami masuk keruangan,perawat menginformasikan bahwa sudah dipompa namun tidak ada reaksi, dokter jaga sedang menuju kesana, saya hampiri anak saya saya pegang tangannya, kukunya yang tampak membiru di dasar, ya saya tau, anak saya sudah ke surga.

Tak lama, dokter jaga yang lain dari sebelumnya datang dan memeriksa anak kami, dokter setengah baya tersebut menjelaskan bahwa anak dipastikan sudah tak bernyawa, dan bertanya anak ke berapa?
Saya jawab anak pertama, pertanyaan tersebut sering ditanyakan kepada kami, entah apa maksudnya, bagi kami semua anak pertama, kedua, ketiga, tetap saja sama, tak akan berubah rasa sayang orangtua kepada anak yang lain.

Saya menghampiri perawat dan meminta memberishkan atau melepas alat yang menempel dengan hati-hati, bekas plester dll agar tidak kelihatan, perawat mengiyakan, mereka mungkin heran kenapa kami bersikap tenang, dan bisa-bisanya berkata seperti itu. Itulah terakhir saya bisa mencereweti mereka maka saya manfaatkan agar anak kami tahu, bahawa sampai terakhir saya melihatnya, kami akan tetap peduli padanya.

Sambil menunggu anak kami dilepas alat, kami kembali keruangan dan membereskan perlengkapan yang kami bawa dari rumah mama untuk menginap, semua keluarga pasien menghampiri saya, saya tidak berkata apa-apa, yang terdengan bapak saya yang telah datang dan mengucapkan Innalillahi, sontak semua keluarga pasien menangis, satu persatu merangkul saya, ada yang memeluk, memegangi kepala dan mencium tangan saya, saya yang menahan air mata justru menangis dikala melihat semua keluarga pasien yang telah saya anggap seperti saudara itu menangis. Satu persatu menyabarkan saya,

Sayapun berpamitan kepada semuanya, semua membantu kami mengangkat barang-barang untuk disimpan di mobil,

Ibu dan Bapak Een, yang kocak, Bapak Een bekerja sebagai supir, lebih dulu anaknya dirawat karena premature, sudah sebulan setengah mereka disana

Keluarga Wida yang kadang bapaknya suka usil dan ibunya baik banget, pasien baru yang sudah 2 minggu, anaknya juga premature

Ibu nia endut heheh (karena ada 2 nama nia, nia kecil dan nia endut), ibu iis, dan ibu dan bapak lain yang saya tidak kenal hanya suami saja yang tahu karena suami sering ngobrol.

Tepat jam 11 malam selesai dimandikan di RSUD kami pulang, dirumah bibi-bibi saya sudah menyambut dengan tangis, saya dan suami telah berjanji kepada Syra tidak akan menangis, maka kami minimalisir tangisan kami. Banyak yang menasehati kami agar tidak terus larut dalam kesedihan, semua karena Alloh SWT yang menghendaki, di depan insyaalloh akan ada kebaikan bila kita menerima dengan ikhlas.

Paginya, sekitar pukul 8 pagi anak kami dikebumikan, tak lama berita meninggalnya anak kamuitersebar diantara para keluarga pasien lain yang lebih dulu pulang kerumah, ada pak RT (disebut begitu karena paling lama menginap di RS, yaitu 2 bulan), bu nia kecil, pak yanto (yang lebih dulu anaknya dipanggil Alloh SWT ke surga) semua dari daerah di ciamis yang berbeda-beda, kita sering bercanda bersama sekedar melepas kesedihan (kalau ada yag request nanti saya ceritain deh satu-satu tingkah lucu bapak-bapak dan ibu-ibu di RS heheh)


selamat jalan sayang… kadang mama dilanda rindu, papa juga pasti rindu (laki-laki hebat yang tangisannya tak terlihat tapi selalu cepat tanggap memeluk mama dalam keadaan terpuruk) Mama Papa harus iri kepada Syra yang bisa langsung ke surga tanpa hisab, mama yakin ade Syra disana sedang bersenang-senang, giliran kami memantaskan diri agar kelak berhak dijemput disana,tinggal bersama di rumah yang telah ade bangunkan di surga untuk kami, tunggu kami di Surga ya nak., ♥♥♥


Minggu, 02 September 2018

Baik Sangka Itu Sulit

lanjutan....

“dok anak saya gimana perkembangannya?”

“masih belum stabil bu, demamnya juga masih turun naik”

“katanya anak saya sakit sepsis dok, dari apa ya?”

“banyak faktor sih bu, ini kan anaknya udah beberapa hari dirumah mungkin saja dari faktor lingkungan, bisa saja maaf ya bu mungkin yang megang bayi tangannya kotor banget atau air yang dipakai kotor banget, itu baru ada bakteri”

Saya belum bisa menerima pernyataan dokter tersebut, karena lingkungan kami cukup bersih, air yang digunakan air mengalir, dan bayi dimandikan dengan air hangat, kalo disebut tangan yang kotor banget dan air yang kotor banget, kayaknya engga mungkin. Tapi saya teringat dengan paraji yang memasukan tangannya dan memecahkan ketuban saya, disana saya mulai berprasangka buruk, mungkinkah tangan paraji itu kotor? (astaghfirulloh maafkan hamba yang bersuudzon)

Dirawat di NICU anak saya tetap tidak stabil, dan saat ditanya dokter hanya menjawab “bantu doa ya bu” dan jawaban yang sama terhadap pasien lainnya.

Tiga kali anak saya mengalami masa kritis, sempat tigakali kehilangan nafas, dipompa kembali oleh dokter tak tahu berapa kali saya menangisi anak saya, cobaan terberat dalam hidup saya, dalam keadan sedih itu, mama saya tak kuasa melihat saya menangis, kami menangis bersama.

Saya sempat bertanya kembali kepada dokter anak sebetulnya kenapa bisa sepsis? Dan jawabannya tetap sama, lingkungan yang kotor, jawaban yang saya dan keluarga saya untuk terus berfikir dan menduga-duga, saya pun sempat bertanya perihal susu formla yang pertama kali diberikan

“dok, sepsis bisa karena susu formula itu ga sih dok?”

“bisa juga, apa pas perawatan sebelumnya dikasih susu formula ga yah diruangan peri (peritologi)?”

“gatau dok”, jawab saya lemas, disana saya ingin membentak dokter rasanya, yang tahu perihal perawatan anak kan tim medis, harusnya mereka lebih hati-hati dalam memberikan apapun kepada pasien, kok bisa-bisanya dokter bertanya kepada saya yang artinya beliau tidak begitu memantau tentang apa yang diberikan kepada anak saya.

Ketidak tahuan dokter tentang pemberian susu formula terus mengganggu pikiran saya, dan sayapun sempat berbicara kepada perawat

“teh, asi saya kan sedikit (karena strees jadi asi yang keluar hanya sedikit) nanti kalau mau ngasiin susu ke ade, jangan yang sufor (susu formula) biasa ya, pas awal dirawat soalnya takutnya karena alergi sufor”

“kata siapa alergi sufor bu?”

Deg, saya sempat diam sejenak, berarti ini perawat juga ngga tau ya tentang rekam medis anak saya dari awal, padahal kala itu udah 3 minggu lebih di NICU.

“kata dokter anaknya teh” jawab saya singkat

“oh iya bu, disini ada susu untuk alergi jadi nanti dikasih susu khusus”

Agak lega ternyata tersedia susu untuk alergi protein sapi, tapi kalau perawat baru tahu sekarang, apa kabar kemaren-kemaren? Apalagi setiap anak saya dipuasakan atau mulai diberi susu tidak pernah diberitahukan. Saya tahu anak saya sudah mulai diberi susu ketika jadwal besuk saja, intinya apabila anak mengalami kemajuan dalam kesehatannya tidak pernah diinfokan kepada penunggu pasien, tetapi apabila anak sedang kritis, hasil pemeriksaan (lab, scan, usg dll) jelek atau mengalami drop kita segera dipanggil. Itulah mengapa kita harus sering-sering cerewet, sampai suami saya mendapat celetukan dari salah satu perawat dengan mengatakan “bapak ini cerewet banget” saya ga peduli, yang penting anak saya terawat dengan baik.

Sebetulnya saya bukan tipe orang yang banyak bicara, saya lebih ingin menggali informasi saja, tetapi karena beberapa kali saya mendapati keteledoran perawat, mulai dari botol asi yang dibiarkan terbuka, dan ketika ditegur jawabannya lupa ditutup kembali, pempers yang belum diganti, sampai pupnya penuh terlihat keluar, dan infusan macet sampai tangan anak saya bengkak (ini parah sih)

Pernah ketika anak saya dipasang alat pernafasan lewat mulut langsung ke tenggorokan, saya lihat posisi kepala anak saya menghadap keatas (nenggak) terus dari tadi pagi saat besuk pertama, sayapun berbicara edngan perawat

“bu, ini si dede kok posisinya gini terus ya? Apa engga pegel dia? Biasanya dipindah-pindah posisi badannya dimirngkan ke kiri atau kanan”

“ini bu, saya gabisa mindahinnya, gabisa megangin atau mindahin alatnya takut goyang”

“ooh” cemaslah saya disana, kenapa sampai ada perawat yang berkata seperti itu, jadi perawat ini bisanya apa? Ganti pempers aja? (inginku berkata kasar.. tapi segera beristighfar)

Saya hanya bisa mencurahkan unek-unek saya dengan keluarga pasien yang lain dan ternyata mereka juga mengalami ke khawatiran yang saya rasakan, mereka tidak berani mencereweti karena mereka takut apabila dianggap jelek atau jadi bahan omongan perawat, anaklah (pasien) yang menjadi korban.

Saya mendengarkan pernyataan mereka, darisana sayapun mulai merenung, “iya juga ya, kalo saya terlalu ini itu nanti anak saya dibiarin lagi” dari sana saya agak meredam perkataan.
Hari demi hari anak saya tidak kunjung membaik, malah terlihat perutnya buncit, “ah ini ginjal dan hatinya kayaknya kena,” kata saya kepada suami, banyak indikasi yang terlihat, seperti mata kuning, perut buncit dan seharian tidak pup dan pipis ketika saya bertanya kepda perawat.
Saya memberanikan diri “mencegat” dokter yang keluar ruangan setelah melakukan visit

“dok, anak saya gimana ya?”

“doain aja ya bu, sekarang anak bapak – ibu udah saya ganti antibiotiknya karena yang kemaren-kemaren tidak mempan, antibiotiknya yang bagus, RSUD ini memang RS kelas C, semua serba terbatas, obat-obat juga prosesnya lama didapetinnya karena BPJS ga kaya di Jakarta, tapi saya bantu semaksimal mungkin ya bu, pak”

Kaget saya mendengar pernyataan dokter, Kelas C? saya gatau tentang itu, kalau disini serba terbatas saya menyesal dari awal tidak mendengarkan kata kakak saya agar dirawat di Tasik (setelah saya browsing ternyata RSUD Tasik kelas B) BPJS? Apa yang salah dengan BPJS? Anak saya menggunakan BPJS setelah beberapa hari di NICU, itupun atas saran Bu Haji (kepala perawat) padahal saat itu kami malas mengurus pendaftaran BPJS anak karena ingin focus di RS saja, namun karena anak saya sudah didaftarkan BPJS saat sebelum lahir makanya kami manfaatkan juga, sebelumnya kami menggunakan perwatan kelas umum dan pada waktu dipindah dari umum ke BPJS saya membayar biaya perawatan umum hamper 10 juta kurang lebih untuk 10 hari, 7 hari di peritologi dan 3 hari di NICU.

Terkait obat yang tidak optimal karena terhalang BPJS, apa tidak bisa di bicarakan antara pihak dokter dengan kami? Apabila tidak tercover BPJS kan bisa kami beli sendiri, toh sebelum menggunakan BPJS semua biaya, obat dan lain-lain kami juga beli dan bayar sendiri kan?

“dok apa dipindah kerumah sakit lain aja ya?” tanya saya

“bisa saja bu kalo ibu berkenan tapi saya tidak menjamin dijalan tidak akan apa-apa”

“coba kalau waktu itu ya dok dirujuknya, (sebelum dirawat di NICU)” kata suami

“tetap aja beresiko pak, kalau dulu saya rujuk dan ada apa-apa dijalan mungkin bapak bakalan lebih ngamuk ke saya ya, karena anaknya terlihat sehat-sehat saja, beda dengan sekarang, ibu bapak sudah mau pasrah kan?”

Sebagian lain mungkin ada benarnya, tapi saya menyesal merasa tidak memberikan yang terbaik pada anak saya,

“dok, Hasil lab darah awal itu gimana?” teringat tentang hasil lab darah yang tidak saya ketahui

“bu, pemeriksaan kalo saya gacuma darah sama rontgen saja, saya cek bab anak ibu itu positif amoeba, dan anak kenak amoeba itu kalo SD lah, ini bayi baru lahir trus ada amoeba itu udah jelek banget keadaannya”

“bukan karena pembekuan darahnya ga normal ya dok? Teringat dengan dokter anak yang pertama yang ebrgumam tentang pembekuan darah

“bukan kok bu” jawab dokter tersebut


“dok kenapa bisa jadi parah ya bayi nya? Padahal tiap hari saya suka nanya ke perawat, dan kata perawat bab nya makin hari normal, kondisinya juga membaik” tanya saya yang masih terus penasaran, 

“bu, namanya juga perawat (gatau apa-apa)” jawab dokter tersebut,

Tak terasa kita berbincang sambil berjalan dan sudah sampai di pintu gerbang keluar, saat itu dokter anak tampak buru-buru maka kami tidak meneruskan pembicaraan

“ah iya, perawat tidak tahu apa-apa, lalu tidak bisakah perawat sebagai akses kami mendapat informasi yang valid? Menjembatani antara kami (keluarga psien) dengan dokter? Mengingat susah sekali untuk konsultasi dengan dokter, dengan keterbatasan jumlah dokter anak dan waktu.

Saya sengaja menanyakan tentang tes darah, tapi tetap tidak mendapatkan jawaban, dan dari informasi hasil browsing di internet, sepsis juga bisa timbul dari peralatan rumah sakit, itu yang tidak pernah dibahas oleh semua tim medis. Mereka hanya menerangkan bakteri dari air yang kotor dan tangan yang kotor sekali, pernyataan yang terus berulang.

(bersambung)...

Minggu, 26 Agustus 2018

Kenapa Sepsis?

lanjutan...

Paginya mama saya pulang dahulu kerumah, tak lama saya dan suami dipanggil oleh dokter anak. Dan ya anak saya harus dirawat diruangan NICU karena penuh maka saya disarankan dirujuk, bergetar badan saya membayangkan kondisi anak saya, tapi saya dan suami tetap bersikap tenang.

“oke dok, saya minta di rujuk ke RS Hermina, karena sebelumnya saya cek kandungan di Hermina Bandung”

“baik bu, saya akan hubungi pihak sana” dokter tersebut kemudian memanggil perawat agar prosesnya diurus. Kemudian perawat tersebut berkata

“pak, bu, ada beberapa opsi rujukan, ke RSUD Tasik, RSUD Banjar, sama RSUD Bandung (Hasan Sadikin)”

“tapi kalo Hasan sadikin saya tidak menyarankan bu, karena biasanya disitu penuh banget” kata dokter menimpali

“udah Hermina aja dok,” kata suami saya

“tapi Kalo swasta mahal, gak apa-apa?”

“iya gak apa-apa!” saya sedikit kesal disana, apa karena saya hanya pakai daster dan suami berkaos oblong maka saya dianggap tidak mampu? Atau dinggap tidak tahu? Memang betul perawat tersebut memberi info seperti itu agar jadi bahan pertimbangan kami, tapi dalam keadan seperti ini, rasanya tidak tepat saja karena proritas kami adalah kesembuhan.

“baik bu kami coba cari-cari dulu yang kosong dimana ya, nanti fix nya ibu yang menentukan” kata dokter tersebut

Kami pun, keluar ruangan dan sempat melihat si bayi di tempat kemren, bukan di incubator lagi karena incubator sudah penuh dipakai pasien lain (kebayang kan.. anak masih sakit tapi dibiarkan tanpa incubator semalaman karena udah terisi), dipasang infus dan dipasang oksigen besar manual, tidak terlihat menangis, hanya gerak geriknya yang masih terlihat lincah. Tak lama perawat memberitahu bahwa akan diusahakan ruangan NICU disana, dalam artian pasien NICU yang sudah agak baikan akan di barter dengan anak kami. Antara lega dan kecewa juga, karena kami memang sudah tidak sreg lagi anak kami dirawat disana dan ingin dipindah ke RS lain, tapi karena dokter mengatakan taku ada apa-apa diperjalanan ke RS. Kami hanya bisa pasrah.

Kami pun mengurus perpindahan ruangan perawatan, kepala perawat disana yang sering dipanggil “Bu haji” memberikan beberapa informasi, bahwa anak kami akan dipasang alat pernafasan bertekanan dari mulut langsung ke paru-paru, dan akan di infus kembali, dan menjelaskan bahwa cairan feses anak naik ke atas dan keluar dari mulut sehingga akan disedot cairannya dibersihkan lambungnya, maka perlu di “puasakan” beberapa hari

Ternyata mendengar kata – kata “muntah cairan lambung” lebih baik daripada “cairan feses naik ke atas” membayangkannya saja membuat pusing kepala saya.

“bu, anak saya sebetulnya kenapa ya?” saya masih penasaran tentang apa yang dialami anak saya

“kayaknya sepsis bu, ada bakteri, tapi lebih jelasnya harus bertanya ke dokter” jawab bu haji

“itu karena apa ya bu? Kok bisa ada bakteri?”

“pas hamil pernah sakit keras ga sampai dirawat?”

“engga bu, pernah pas hamil 4 bulan saya demam tapi hanya 2 hari sembuh,diperiksa dokter katanya gejala radang”

“usia 4 bulan sih belum terlalu terbentuk sempurna, jadi ga akan begitu berpengaruh, pas lahir anaknya nangis engga?”

“nangis bu, kenceng banget malahan”

“selama hamil ketuban rembes ga?”

“engga bu, adanya keputihan pas hamil tapi sudah ditanyakan pada dokter obgyn juga masih dalam tahap normal”

“anaknya ada demam ga pas bab berdarah?”

“engga bu, normal aja” saya mulai males menjawab pertanyaan bu Haji tsb, karena seolah-olah ada yang salah dari diri saya, saya pun menimpali

“bu, saya sudah cek lab atas saran dokter kandungan saya sebagai pemeriksaan wajib ibu hamil, cek darah dan urin pas hamil dan hasilnya saya sehat, tidak ada yang perlu di obati, hanya dokter menyarankan saya banyak minum, karena warna urinnya agak kuning”

Pembicaraanpun berakhir, diluar ruangan suami saya meyakinkan bahwa tidak ada yang salah dengan diri saya, dan jangan menyalahkan diri sendiri, karena memang suami tahu betul kondisi saya selama kehamilan (tiap chek up kedokter selalu ditemani suami).

Saya dan suami pun mencari info tentang apa itu penyakit sepsis. Banyak info yang kami dapat di internet salah satunya dari link berikut : https://hellosehat.com/parenting/perkembangan-bayi/sepsis-pada-bayi/ disana ditulisakan bahwa gejala sepsis terlihat 6 jam setelah dilahirkan, seperti diare, demam, sesak nafas dll. Dan lebih besar resikonya bagi bayi premature. Yang jadi pertanyaan adalah anak saya kan ga ada demam, dan bab berdarah ketika hari ke -3 dirumah, dan lahir dengan berat badan normal yaitu 3.2 kg. Bisa juga dari jalan lahir saat persalinan ibu, ketuban pecah dini, atau ada kolonisasi bakteri di vagina. Ketuban saya tidak pecah dini, atau mungkinkah ada bakteri berbahaya di vagina saya? Tapi kenapa tidak terdeteksi di urin ketika cek lab? Bukannya keputihan saat hamil itu wajar ya? Apalagi warna keputihan normal, dan saya rajin menjaga kebersihan dengan sering menggani cela dalam (bekel CD ke kantor hehehe) dan membasuh vagina habis pipis saja pakai air galon untuk minum dikantor :D. Banyak pertanyaan dalam diri saya tentang penyebab sepsis ini.

Bude saya yang dari Bandung berkunjung ke RSUD, kami bercakap tentang keadaan anak kami, dan bude saya memberi tahu bahwa cucunya Arkhan dulu juga yang terlahir premature divonis sepsis, dokter sudah nyerah di rawat 1.5 bulan di RSCM tapi Alhamdulillah sembuH, perkataan bude saya tersebut yang memotivasi saya yakin dede Syra bakal sembuh.

Jadwal besuk berikutnya saya bertemu dengan dokter, saya kembali menanyakan kondisi dan penyebab sepsis itu sendiri


(bersambung.....)

Minggu, 19 Agustus 2018

Kesal

lanjutan..

Esok hari, adalah hari minggu, dokter anak, tentu saja libur, yang ada adalah dokter jaga., mungkin dokter jaganya terlambat visit entah bagaimana, beliau datang ketika jadwal besuk pasien, saya berdiri di dekat bayi, khawatir dan memastikan baik-baik saja karena menangis semalaman.
Saya tidak banyak bertanya kepada dokter maupun perawat, saya biarkan dokter memeriksa dahulu semua pasien, kemudian tiba memeriksa anak saya, dengan posisi saya tetap didekat anak saya agar dapat memonitor apa yang dilakukan dokter.

“ini anaknya kenapa?” tanya dokter kepada para perawat yang dari tadi saya perhatikan mengekor dibelakang dokter memberi keterangan

“bayinya bilirubin udah normal dok, sudah bisa pulang hari ini”

“yasudah, pulangkan aja hari ini” jawab dokter tanpa menyentuh anak saya, hanya menerima mentah-mentah apa yang diinfokan perawat,

Saya kaget, antara senang dan bingung, senang anak saya boleh pulang, disisi lain anak saya kok ga diperiksa sama dokter ya? Setelah memeriksa semua pasien, dokter terlihat duduk di meja dan memeriksa satu persatu rekam medis pasien bayi. Sayapun bertanya kepada perawat

“teh, anak saya semalaman nangis, kenapa ya? Saya tidur disana soalnya, jadi kedengeran” sambil saya menunjuk ruangan sebelah

“bu,namanya juga bukan dirumah, pasti beda suasananya, anak pasti rewel”

Mak jleb, oh begitu ya.. masuk akal sih fikir saya tapi saya cemas saja anak saya bias menagis semalaman, padahal sebelumnya dari pertama dirawat saya tidak mendengar bayi saya menangis semalaman. Saya hilangkan rasa cemas, berfikirlah positif, perawat pun memanggil saya dan suami, bilang bahwa dokter telah mengijinkan pulang, minta selimut, dan baju bayi untuk persiapan pulang.

Alhamdulillah… sementara suami mengurus administrasi keuangan di gedung lain (karena hari libur maka admin ruangan bayi tdk masuk) saya bersiap-siap dan menghubungi mama dan keluarga dirumah untuk minta dijemput. Sambil menunggu bayi dipersiapkan, tak lama perawat memanggil suami saya, dan menyampaikan bahwa bayi kami demam, panasnya mencapai 37 derajat, dan meminta menunggu sampai sore mudah-mudahan panasnya turun.

Sore pun tiba, namun panas bayi masih belum turun,. Lemaslah saya dan suami disana, keluarga pun sudah datang siap menjemput, dan kami memberitahukan bahwa si bayi belum bisa pulang sekarang karena masih panas. Keluarga hanya menguatkan dan menghibur kami bahwa Insyaalloh besok pulang.

Saya dan suami masuk keruangan perawat, dan menanyakan kondisi anak saya, saya lihat anak saya yang sudah ditempatkan pada tempat bayi normal (di ruangan bayi tersebut, bayi yang normal dilahirkan di RSUD dan tidak sakit ditempatkan satu ruangan dengan yang sakit)

“teh, gimana si dede? Masih panas?”

“masih bu, ini saya lagi WA dokter anaknya, ga ngebolehin pulang” jawab perawat sambil sibuk ngechat dokternya

Saya inisiatif pura2 menanyakan stok asi dan menghampiri anak saya, yang dijaga perawat,

“teh berapa panasnya?”

“ini bu, (gatau 37 gatau 35 lupa juga)” kata perawat sambil menunjukan alat thermometer, dari tadi belum turun, saya kembali pada perawat yang sibuk chating,

“teh, gimana kata dokternya? Boleh engga saya nyusuin anak saya langsung, sekarang?” karena posisi anak sudah dilepas semua alat yang nempel saya fikir ini waktu yang tepat.

“anaknya harus difototherapi lagi bu”

Dalam keadaan yang tidak karuan, saya langsung terfikir dengan kata “foto” dan inget pas anak saya dirontgen pertama disini, spontan saya menjawab

“teh, emang gak apa2 anak saya di rontgen duakali dengan waktu yang berdekatan? Apa ga ada efek negatifnya?” saya yang tidak tahu istilah-istilah kedokteran spontan bertanya begitu, hanya saja kakak saya yang kebetulan datang ebrniat ikut menjemput bilang bahwa org dewasa aja kalo di rontgen ga boleh sering-sering

Dengan nada meremehkan, entah kesal karena saya “riweuh” dan bertanya mondar mandir daritadi, perawat itu menjawab

“bu, emang siapa yang suruh di rontgen lagi? Bukan di rontgen bu, di fototherapi, ibu tahu ngga fototherapi itu apa? Disinar bu?”

“ohh gitu” jawab saya singkat, saya maklum dia berkata seperti itu tapi saya kesal juga memang, sampai saat ini masih terbayang muka sinis perawat itu

“ini saya chat dokternya, boleh ibu kasih asi sekarang, tapi kali ini aja ya bu karena belum penanganan” kata perawat lain, saya masih ingat, Ibu Linda namanya, perawat tersebut ramah, beda sekali dengan perawat lain, dan keramahan perawat Ibu Linda ini memang juga dirasakan oleh keluarga pasien lain.

Diberikan bayi saya dipangkaun saya, saat itu senang sekali rasanya, saya bias memeluk anak saya kembali, menggendongnya,

“halo sayang, ini mama, ade ayo pulang kerumah” saya menatap baik-baik wajah anak saya, mukanya putih pucat, hanya memejamkan mata, sesekala membuka mata, tapi agak melotot dan terlihat bola mata mungilnya  dan membuat saya terkejut adalah membuka mata sebentar tapi yang nampak hanya bola mata yang putihnya saja, seperti anak step. Saya coba menyusui nya, namun tak lagi kencang seperti sebelumnya, anak saya tanpa lemas, dia seperti tidak mengenal putting saya, saya perhatikan betul-betul wajahnya, pipi yang semula tembem cenderung tirus, kecil sekali mukanya, ini seperti bukan Syira yang kemarin, terlihat lemah dan tak saya kenali lagi. Allohu Akbar, ingin rasanya saya menjerit, namun tertahan ditenggorokan, tak kuasa lagi saya melihatnya, saya serahkan kembali kepada perawat.


Saya keluar ruangan, berpegangan tangan erat dengan suami yang sudah hampir seminggu memutuskan tidak bekerja dahulu dan memilih menemani saya, kita berurai air mata, cemas akan keadaan si kecil…

Malam harinya saya berfikir tak karuan, tiba-tiba saya dipanggil oleh dokter jaga. Saya lihat tingkahnya tanpa cemas, dan memulai perkataan

“bu, tadi anaknya tiba-tiba panas ya? Sekarang anaknya muntah cairan lambung, tapi sekarang sedang ditangani kok bu”

Terpaku saya dengan perkataannya, apalagi ini Ya Rabb, dalam hati saya, namun tetap berusaha tenang.

“dok, saya mau tanya, hasil tes darah itu hasilnya gimana ya?” saya baru keinget tenatang hasil lab darah yang belum dilaporkan kepada saya

“bentar bu, saya hubungi dulu dokter anaknya ya bu, ibu tunggu dulu saja diluar” jawab dokter tersebut sambil memegangi handphone.

Saya pun keluar ruangan, mama saya bertanya kenapa, sayapun menjawab seadanya yang dikatan dokter tersebut. Semalaman saya tidak dipanggil lagi oleh dokter tersebut, saya sengaja tidak menghubungi suami yang tidur dibawah, karena tidak ingin mengganggunya beristirahat, saya tahu tidurnya pasti tidak nyaman, tidur dikursi besi berselimutkan angina malam.

(bersambung...)

Minggu, 05 Agustus 2018

Keadaan Mulai Berubah

lanjutan....


saya dipersilahkan menunggu diluar dan dijelaskan hanya boleh nengok bayi 2 kali sehari di jam besuk dan hanya orang tuanya saja, menunggu pasien diluar ruangan dan kami ga bawa apa-apa, tikarpun kita gabawa karena ga persiapan, tepat pukul 11 malam, diluar banyak keluarga pasien juga yang tidur seadanya, ya Rabb… saya rela tidur dilantai tanpa alas asal anak hamba sembuh.

Sepanjang malam saya hanya menangis, sesekali tertidur tapi ketika terbangun saya menangis kembali, terpisah dengan anak walau beda ruangan ah..berat sekali rasanya, apalagi disebutkan bahwa anak saya sakit. Begini rasanya sayangnya ibu terhadap anak,. Pagi pun tiba, suami pun datang ke RSUD, setelah perjalanan dari bandung berangkat setelah subuh, takuasa rasanya melihat dia, kami hanya terdiam sesekali suami mengajak bercanda dan menenangkan agar saya tidak menangis terus, jam besuk pun tiba, awalnya saya tida berani melihat anak saya, ga kebayang, lemas pasti badan ini, lama-kelamaan setelah suami melihat sayapun dibopong keruangan, Ya Rabb.. menangis sesegukan di depan incubator Syira, baby Syira dipasang oksigen, di infus, dan dimasukan alat yang ternyata itu  OGT atau orogastric tube (adalah selang kecil yang fleksibel terbuat dari plastik yang dimasukkan dari mulut menuju lambung). Hari itu hari libur dokte yang berkunjung adalah dokter jaga, karena saya baru pertama kali ke RSUD maka tidak tahu perihal jadwal dan aturan kunjungan dokter, pantas saja dokter anak yang memeriksa si bayi semalam tidak ada, ah baiklah saya bersabar sehari ini,

Hari kedua mungkin saja dokternya telah memeriksa, tapi begitulah di RSUD sana ternyata ketika ada dokter visit, kita sebagai penunggu pasien tidak diberitahu, sehingga kami minim sekali berinteraksi dengan dokter, atau bahkan untuk konsultasi tentang pasien, yang jelas pada hari kedua itu anak saya diminta ditemani keruangan RONTGEN untuk diperiksa lambungnya, yang menemani bayi adalah mama dan suami saya, setelah itu perawat meminta izin untuk mengambil darah bayi untuk dicek di lab, dan hasilnya besok pagi.

Hari ketiga saya mulai terbiasa dengan pola perawatan di RSUD, ketika saya bertemu perawat, saya meminta agar dipertemukan dengan dokter anak, yaitu Dr. Ati yang sejak awal memeriksa si bayi. 
Sembari jadwal besuk saya tunggu terus dokternya di ruangan bayi, dan ga lama dokter tersebut menghampiri saya,

“iya, ada apa bu?” tanya dokter dengan logat jawanya

“ini dok anak saya, yang pertama baba da darahnya, sekarang kondisinya gimana ya? Trus sakit apa?, hasil darahnya gimana udah keluar belum?”

“hasil darah belum keluar bu, nanti diambil darah lagi soalnya kemaren cepet kering darahnya, kemaren cek rontgen tidak apa-apa kok bu, anaknya normal, bab nya juga sudah agak mendingan, paling saya liat ada titi kuning di matanya, dicek bilirubin dulu ya bu, nanti di sinar sehari atau dua hari, senin kayaknya udah boleh pulang kalo normal”

Alhamdulillah senang sekali, senyum-senyum sendiri sambil liatin si bayi..saya tidak mempermasalahkan hasil darah karena senang denger kata-kata dokter itu. Sambil keluar ruangan, saya pun berpesan lagi kepada perawat kalo besok ada visit dokter lagi, saya mau konsul. Jam besuk sore pun tiba, saya bertanya kepada perawat menanyakan hasil cek darah si bayi

“teh,hasil cek darah atas nama bayi adiartanti udah keluar belum ya?”

“bentar bu, saya cek dulu” perawat sambil membolak  balik buku catatan pasien, entah tidak bisa membaca, belum ada, atau ada apa, sambil terus melihat-lihat daftar nama perawat menjawab :

“bu, besok aja ya tanya langsung ke dokter hasil cek darahnya”

Agak kecewa sih disitu, tapi gak apa-apa mungkin memang hasilnya belum keluar, saya ngeri aja kalau anak saya harus diambil darah lagi untuk ketiga kalinya kalau-kalau perawat tidak segera mengecek di lab (darah cepat kering seperti sebelumnya)

Saya sempat menanyakan kepada perawat lain, bagaimana kondisi anak saya, dan perawat tsb menjawab bahwa perkembangannya baik, babnya cenderung normal dan darah juga tidak banyak seperti pas awal masuk, malah perawat tersebut memperlihatkan bab di pempers bayi saya. Lega rasanya, ingin cepat-cepat memeluk bayi ini dan pulang kerumah. Sebetulnya kakak saya menyarankan agar anak saya dirawat di Tasik saja, karena ibu temannya pernah mengalami hal tdk mengenakkan ketika dirawat disana, tapi karena dokter anak tidak meminta dipindah dan tiap hari perawat bilang perkembangan anaknya bagus, saya lebih milih stay disana, ga tega juga kalo anak saya nanti dilepas alat dan dipasang laagi di Tasik.

Hari berikutnya, dikunjungan pagi saya berkomunikasi dengan dokter anak, ternyata dokter anaknya beda, buka dokter Ati yang sebelumnya, usut punya usut menurut keluarga pasien lain yang lebih lama dirawat ternyata itu dokter baru. sayapun bertanya, mengulang kembali pertanyaan yang sama,

“dok, anak saya gimana keadaannya? Kemaren katanya ada kuning sedikit tinggal disinar aja, tapi kok saya lihat anak saya ga diapa-apain ya? Ga disinar?”

“anak ibu buka ga diapa-apain bu, Cuma kita perlu observasi aja dulu, tapi kalo bilirubinnya ga terlalu tinggi, ibu mau bawa pulang anaknya juga ga apa-apa bu, tinggal pakai surat pernyataan aja, nanti bias dijemur pagi dirumah”

“oke, terus sebetulnya anak saya sakit apa ya dok? Apa mungkin karena alergi susu formula? Karena malam sebelumnya dikasih sufor?”

“mungkin saja bu, dikeluarga ada yang punya riwayat alergi engga?” tanya dokter itu

“ga ada dok, semua sehat-sehat aja” “apa karena faktor hormonal ya dok? Soalnya tetangga juga ada yang anak perempuannya keluar dara, tapi lewat vagina”

“engga, ga ada yang seperti itu” jawab dokter tersebut

“dok boleh gak sih netein bayi langsung?”

“boleh kok bu” jawab dokter dan langsung bertanya kepada perawat, mengapa anak saya dipasang OGT? Dan yang membuat terkejut adalah jawaban perawat

“soalnya anaknya males nyusu dok”

Deg, setau saya dari awal lahir anak saya kuat banget nyusunya, malah tiap besuk perawat sering bilang kalo anaknya nyusunya kuat makanya saya harus rajin-rajin mompa asi, saya hanya mancing dokter aja ingin tau alasan kenapa dipasang OGT, karena sebetulnya saya tidak akan bisa memberi asi langsung karena anaknya dipasang infus, lebih masuk akal bila jawabannya karena dipasang infus maka saya tidak dapat memberi asi langsung.

Oke baiklah, walau tetap saya tidak menemukan jawaban tentang sakit apa anak saya, dan jawaban “anaknya males nysusu” setidaknya anak saya terlihat membaik. Apalagi saat itu anak saya tidak sepenuhnya minum susu lewat selang, saya boleh memberi susu lewat kapas sedikit-sedikit, dan baby Syra tidak ada bedanya seperti dirumah, nyusunya kuat dan kenceng banget.

Sore harinya, saat jam besuk kedua disore hari, ternyata tanpa pemberitahuan dari dokter ataupun perawat anak saya sudah dipindah ke tempat bayi dengan disinar biru, kaget juga sih katanya boleh ga disinar, tapi ya kalau itu yang terbaik tidak apa-apa, toh yang lebih faham kan dokter. Suami berkonsultasi dengan perawat dan diberitahu bahwa saya harus “puasa susu dan semua yang mengandung sapi” karena khawatir bayinya alergi protein susu dan bisa bersumber dari asi ibu juga.

Aneh memang, masa iya, produk tebaik dari Alloh SWT. Bisa menyebabkan alergi bahkan sampai sakit, tapi apa dayalah saya yang tidak berilmu ini, saya mengiyakan dan “puasa”.
Malam harinya, inilah awal dari rasa cemas seorang ibu, jika orang bilang ikatan antara ibu dan anak itu kuat. Ya! Saya membuktikannya sendiri, karena ruangan bayi dengan tempat saya tidur bersebelahan, hanya disekat oleh jendela yang tertutup gorden dan saya tahu pasti tempat bayi saya disinar, ketika mendengar bayi menangis saya sudah pastikan bahawa itu adalah tangisan bayi saya, sepanjang malam saya perhatikan bayi saya menangis, namun tak satupun perwat jaga yang menghampirinya (terlihat dari bayangan lampu dari balik gorden jendela). Risaulah hati saya, saya berbisik-bisik dengan mama yang saat itu menemani saya tidur, suami saya tidur di kursi bawah diluar gedung karena ruangan dekat bayi sudah penuh dengan keluarga pasien. Tak lama terlihat bayangan perawat menghampiri, dan anak saya berhenti menangis, lega rasanya. Jika bias, saya ingin sekali mengetuk jendela agar perawat peka, tapi saat itu tengah malam, dan saya gamau bersikap gegabah. 

(bersambung...)