Get me outta here!

Sabtu, 28 Juli 2018

Awal Masuk Rumah Sakit

Lanjutan….

nah karena si bayi engga ada demam dan ga rewel, mungkin saja karena alergi protein susu, karena malam sebelumnya diberi sufor walau ga banyak, trus buka di info lain, bias saja terjadi pada bayi perempuan karena faktor hormonal (sumbernya saya lupa).

Nah, lama kelamaan kok bab nya sering banget, atau tiap pipis pas diliat ada darah gitu terus, usut punya usut tetangga juga yang punya anak perempuan pernah kaya gitu, ada darah seperti haid selama 4 hari, setelah itu sembuh, kata bidannya memang hormonal.

Terjadi perdebatan dikit sih, di keluarga punya anak perempuan ga gitu ah, trus kan bayi saya kluar darhnya dari anus bukan dari vagina, walapupun bidan sudah menenangkan dan diberi solusi stop sufor, tapi neneknya bayi (mama saya) panik banget, akhirnya dibawalah ke dokter spesialis anak, malem2 habis isya saya, mama, bibi, dan ua.. super women banget (trims ibu2 tangguh sayang bangett sama kalian :”) sbelumnya sempet bilang sih ke suami yang udah berangkat ke bandung lagi, kalo si debaynya bab darah, sama seperti saya berusaha tenang dan cari info.

Next.... diperiksa di dokter anak dilihatlah bab nya, dokter spesialis anaknya Dr. Ati sempet bergumam kayaknya pembekuan darahnya sambil nulis2 gitu, dan pas ditanya anaknya kenapa dok? Jawabnya engga tahu bu, harus dirawat ya di RS nanti dimasukan alat buat diliat kenapa, mau dirujuk ke RS mana? Deg…. Saya dan mama lemes bengong, jawab juga terbata-bata udah ga karuan aja, yang tadinya mau check up aja gabawa apa-apa, malem itu juga harus dirawat, tadinya saya pengen di rujuk di RS Permata Bunda Ciamis, karena saya banyak baca berita tentang stigma negative RS “Negeri” terutama RS Ciamis ini, tapi mama saya bilang peralatan yang lengkap ya di RSUD dan Dr. Ati itu spesialis anak di RSUD, dan yah akhirnya dirujuklah ke RSUD Ciamis.

Diperjalanan menuju RSUD seperti ga percaya saya VC-an sama suami sambil gemeter nahan nangis, 

yank ini si dede mesti dirujuk,”

“iya gak apa2 yang tenang dulu ya” jawab suami sambil berkaca-kaca, 

“aku harus ke ciamis sekarang juga? tanya suami

Saya gabisa jawab karena satu sisi saya memerlukan suami, disisi lain ini sudah jam 10 malem, masa iya bandung-ciamis jam segini, mengingat juga suami besoknya ada acara gathering ke pulau harapan.

“terserah” (jawaban andalan cewek saat pengen dimengerti :P)

Sembari menunggu mama mengurus administrasi saya menunggu di ruangan yang entah ruangan apa, seperti ruangan pertolongan pertama atau IGD tapi ruangan kecil dan peralatan juga tidak begitu banyak, saya gendong anak bayi nya sambil bilang 

“adek gak apa2 ya de, adek sembuh nanti” 

ga lama datang pasien, bumil yang lagi merasakan kontraksi, pas ditanya perawat ternyata si bumil sudah mengalami kontrasi dari beberapa hari yang lalu dan sempet dirawat namun dipersilahkan pulang kembali. 

Dan perawat bilang :

“nya pak pami teu acan waktosna lahiran mah sok dipiwarang uih deui” (”iya pak, kalo belum waktunya lahir biasanya suka disuruh pulang lagi”)

bener sih aku juga kalo konstaksi baru kerasa dikit mah mending dirumah, tapi ini kan ya si bumil udah kontraksi berhari-hari ngerti sih suaminya pasti cemas banget makanya dibawa lagi ke RSUD.

Datang lagi pasien lain diantar orangtua dibantu satpam, awalnya saya kira kecelakaan karena wanita itu pake celana jeans abg style tapi meraung-raung kesakitan, masih muda, saya pikir abis naek motor kecelakaan,tapi setelah ditanya oleh perawat ibunya Cuma bilang 

”duka teh, da nuju nonton tv ujug-ujug kieu” (”gatau teh, lagi nonton tv tiba-tiba gini’) 

tapi si satpam menimpali ”ini ketuban pecah” 

wanita itu diperiksa perawat hanya disekat oleh tirai, dipinggirnya saya yang lagi gendong dede bayi, perawat membuka celanaya dan sedikit agak berteriak, 

“teteh ini anaknya udah keluar kepalanya, jangn ngeden dulu ya, bentar siapin alat dulu”

Mama saya masuk keruangan untuk nyimpen berkas dan terdengar wanita itu satu kali ngeden bayinya keluar dan terdengar tangisnya, mama saya berbisik 

“duh orang lain gampang banget lahirannya”

“iya ma”, jawab saya kagum, mama kembali menuju tempat admin dan saya dengar wanita itu bilang kepada perawat 

“teh, buang aja bayinya teh, kasih ke yang membutuhkan” 

whatttt… saya sama ibu2 yang nungguin bumil pasien pertama bengong saling liat-liatan. Perawatnya juga kayaknya kaget, trus nanya

“kenapa neng? Gak boleh kaya gitu,ini liat anaknya ganteng gini”

“gamau teh, nanti saya inget terus, teh kasiin aja bayinya teh” Jawab wanita itu sambil terisak-isak.

Perawat mungkin bingung, terus manggil orangtuanya yang diluar, perawatnya bilang ke ibunya,

”bu, ini gimana kok si Enengnya gamau nerima bayinya”

duka teh, abi oge bingung ieu maenya uih nyandak orok, kumaha saur tatangga”  (gatau teh,saya juga bingung masa pulang bawa bayi, gimana kata tetangga?”  jawab ibunya dengan nada ketus dan kesal,

Well, mulai faham ternyata bayinya ada karena “kecelakaan” Perawat mulai menasehati wanita yang masih terbaring itu agar mau menerima bayinya, dan bertanggung jawab atas perbuatannya, Ayah dari wanita itu baik banget bilang mau nerima bayinya, bakal disayang, jadi anaknya gaperlu malu atau takut dimarahin sama orang tuanya yang memang oaring tuanya juga ga tau dia hamil (agak aneh sih) mungkin karena pintar menutup perut, dan anaknya kuliah di Garut yang pulang hanya sesekali.

Nangis saya disitu, dikala anak saya, yang saya pengen, saya minta sama Alloh SWT, harus dirawat, eh ada ibu yang tega mau “buang bayinya” dan gamau liat bayinya sama sekali, saya peluk bayi saya terus sambil nahan emosi, marah kesel sedih disana…

Perawat yang lain datang, dan mengajak saya keruang Peritologi ruang perawatan untuk bayi, saya yang masih menahan luka jaitan berjalan sambil dituntun oleh bibi saya..

Diruangan tersebut saya diminta menandatangani persetujuan penindakan bayi, saya lupa isi pernyataan tersebut, yang jelas saya tahu sebelumnya sudah dibilang oleh Dr. Anak (Dr Ati) bakal dimasukan alat lewat mulut untuk monitoring dalem perutnya kenapa, ngebayanginnya aja udah sedih banget makanya saya ga fokus, entah apa nama alatnya dan anaknya di infus itu yang saya inget (pelajaran buat ibu-ibu atau pasien kalo ada yang kaya gini dibaca baik-baik di inget kalau perlu difoto dan dicatet, ini penting buat track record tindakan pertama apa yang diberikan)

Saya ga tega liat bayi saya dimasukin alat, yang liat ua saya karena mama dan bibi sedang membeli peralatan bayi untuk disimpan diruangan untuk keperluan debaynya, saya tanya

“si dede di apain wa?”

”dimasukin alat lewat mulut”

Saya berusaha tegar, ga tega rasanya… seperti hancur hati saya mendengar tangisan anak saya…

(bersambung…..) 

0 komentar:

Posting Komentar